Friday, 3 April 2020

Essential





The best thing to calm me down, for instance when the world has suddenly turned completely upside down, is to be in nature. So it is my luck that right now, as we have to stay at home, I am living in a place surrounded by rice fields. When stress takes over my body I sit and breathe and look at those waving green stalks. Nature gives me perspective, it shows me what is really important in the grand scheme of things.

In those rice fields, life goes on. Plants do not stop growing, or go in lock-down, and when the government talks about ‘essential jobs’ that have to go on, this must clearly be one of the most essential jobs in the world, not just now, in times of corona and panic, but always: Farming. 

My son Tijm at work in the fields 
We need food to stay alive. And not just any food; healthy, nourishing food, and this current crisis makes it clear how our modern lifestyles weaken our bodies, people that are obese, have diabetes or similar health conditions are vulnerable. This is not the last virus that will hit humanity, and this pandemic resonates with issues I have been pondering this last year in Bali and at the Green School: the future of agriculture and the food industry. Friends who met me in the last few years know me as a writer with a passion for human rights, which I am, but this sabbatical in Bali I find myself at a crossroads. Do I continue with that, or do I go back to an earlier version of myself? As a teenager I wanted to study tropical farming, I loved plants and badly wanted to be back in the tropics of my childhood. But then, I could not see myself as a farmer, my lifestyle has always been nomadic, not grounded in one spot. Later I developed a new passion, and wanted to be a perfumer, but recurring sinus infections in the cold northern European weather ruled perfumery school in Paris out. I ended up studying chemistry, although I can’t really remember why. I specialised in sustainable development, a subject at the time – twenty years ago, gosh I am old - still developing itself, and fascinating. 

Ploughing with cows, much harder than it looks

As life is what happens when you make other plans, I somehow ended up with a job at one of world’s biggest food manufacturers as a product developer for ice cream. Creating new flavours, sourcing fair trade and sustainable ingredients, for ten years it was a dream job until I realised that such a big commercial company, in the end, wasn’t for me. With three young kids we moved to Singapore, I started writing, and that seemed that. But Bali is known to be a place that opens your eyes. It is full of people that want to ‘find themselves’, as I used to sneer, but not me because I knew exactly who I was. Then, of course, Bali slapped me in the face and laughed. 

Green School parents at work in the field, planting

Green School Bali is not only a school for the kids, it also offers courses for parents, and the first thing Roel and I both did after we arrived was enrol in a rice farming course organised by Kul Kul Connection, the departement at school dedicated to forging connections to the local community. It was such an inspiration that we joined again in the second semester, and I topped it up with a course in syntrophic farming and agroforestry. Suddenly I was that teenager again as I bended over the soil, feet in the mud and hands on the leaves, the hot tropical sun beating on my head and shoulders. I know my rheumatic body and nomadic lifestyle will never make me a farmer but boy, I am so tempted.

Roel weeding: SRI rice production means more weeds!

As we observe the Balinese farmers, listen to experts from over the world, as we toil and chat, ponder and learn, I start to realise more and more what a dire state our food supply is in. Monoculture depletes soil everywhere, wrecks biodiversity, disrupts the climate. Unhealthy lifestyles make people susceptible for diseases, there is an explosion of auto-immune conditions like the one I suffer from, one I know is strongly influenced by my diet. Massive changes will need to be made if humanity wants a future. This current pandemic illustrates that only more clearly. 


left: Pak Wayan, one of the Balinese farmers we work with
middle: an agriculture specialist from the Badung government

In Bali, most of the farmers are over 60 years of age. Getting farming to be ‘sexy’ and a popular choice for young people is one of the challenges the island faces. But of the high school students I teach creative writing to, none want to be a farmer, even though many of their grandparents were. These are smart and ambitious kids, that want to be lawyers, doctors and accountants. Their parents work in tourism or run businesses. Why would they work long back-breaking hours in the heat for a pittance, a fraction of what they can make in a cool office?

Not much easier than the cows..
Farming these days is not ‘romantic’. Modern farmers in Bali don’t use the farming methods of their grandfathers, they use the methods promoted by the government since the Green Revolution of the late 20th century; a way of production where everyone uses the same hybrid seeds, and an increasing amount of chemical fertiliser as the soil depletes and an increasing amount of pesticides as the unbalanced eco-system gets ravaged by pests and diseases. The resulting grains have less flavour and nutritional value than the rice I remember from when I was young and living in this region.

Pak Wayan seeding our no-till ricefield 

Those older farmers still remember how it used to be. How there were eels and frogs in the fields that naturally fertilised the soil. How the water coming down to the subak from the aquifers in the mountains was clean and not full of nitrates. But they also know there are many people to feed in Indonesia, and that the current population can’t be fed on the low yields those old methods produced. Most people in Indonesia can’t afford to pay the premium for the organically produced rice we grow in our course – we sell it to expats and restaurants, and to Green School that feeds it to our kids. The flavour is amazing. 


Me, happy at harvest time

If one thing has become clear to me, it is that we need to find a way where we combine the good things of the past, where balanced eco-systems were naturally protected and nature not a threat, with modern methods that allow us to produce enough to feed a growing world population. The courses I did the last year showed me many innovations in agriculture that offer solutions, and also that farmers are keen to join in. The challenge will be to roll these innovations out, to get governments on board, to supply initial investments and guidance. It is something that needs to be done. Because the natural world, the climate, the soil, the water; they are all essential for our very existence. The most essential. We can train doctors and develop vaccines as much as we like, but without a healthy world, we are fighting a losing battle.


Arthur, a farmer from Brazil teaching agroforestry 

So as I sit behind my laptop, typing as I glance over the screen at the rice fields beyond, I know that Bali raised more questions for me than it can answer. The crossroads we all stand at right now might seem blocked - in a literal sense, as there are very few flights out of Bali and most countries closed their borders – but the good thing is the roads are there in front of us, we just need to decide which one to take. Do we go on as usual, or do we make a U-turn and fix this world? There is one thing my all-over-the place life taught me, and that is that many roads go to the same destination, they meander and cross again, go over hills and hurdles, through streams, deserts and fields of abundance. As long as you go forward, not back, you will get there. 



Looking at the farmer ploughing his field behind my house, a slew of white birds behind him picking up the worms he whips up, I feel optimistic. He is essential. Hopefully I can be too.



17 comments:

  1. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  2. Leuk, zag je voorbij komen op wereldvrouwen en zag dat je ook in de buurt van Ubud woont. Verkopen jullie de rijst? En zoja, waar?

    ReplyDelete
  3. Hoi! We wonen in Tumbak Bayuh, iets buiten Canggu. Ik weet niet zeker waar je de rijst kunt kopen buiten de school. Ik zal eens navragen! Bali direct zou het gaan verkopen maar denk niet dat die in Ubud bezorgen?

    ReplyDelete
  4. Halo semuanya, Nama saya Siska wibowo saya tinggal di Surabaya di Indonesia, saya seorang mahasiswa, saya ingin menggunakan kesempatan ini untuk mengingatkan semua pencari pinjaman untuk sangat berhati-hati karena ada banyak perusahaan pinjaman penipuan dan kejahatan di sini di internet , Sampai saya melihat posting Bapak Suryanto tentang Nyonya Esther Patrick dan saya menghubunginya melalui email: (estherpatrick83@gmail.com)

    Beberapa bulan yang lalu, saya putus asa untuk membantu biaya sekolah dan proyek saya tetapi tidak ada yang membantu dan ayah saya hanya dapat memperbaiki beberapa hal yang bahkan tidak cukup, jadi saya mencari pinjaman online tetapi scammed.

    Saya hampir tidak menyerah sampai saya mencari saran dari teman saya Pak Suryanto memanggil saya pemberi pinjaman yang sangat andal yang meminjamkan dengan pinjaman tanpa jaminan sebesar Rp200.000.000 dalam waktu kurang dari 24 jam tanpa tekanan atau tekanan dengan tingkat bunga rendah 2 %. Saya sangat terkejut ketika saya memeriksa rekening bank saya dan menemukan bahwa nomor saya diterapkan langsung ditransfer ke rekening bank saya tanpa penundaan atau kekecewaan, segera saya menghubungi ibu melalui (estherpatrick83@gmail.com)

    Dan juga saya diberi pilihan apakah saya ingin cek kertas dikirim kepada saya melalui jasa kurir, tetapi saya mengatakan kepada mereka untuk mentransfer uang ke rekening bank saya, karena saya berjanji bahwa saya akan membagikan kabar baik sehingga orang bisa mendapatkan pinjaman mudah tanpa stres atau penundaan.

    Yakin dan yakin bahwa ini asli karena saya memiliki semua bukti pemrosesan pinjaman ini termasuk kartu ID, dokumen perjanjian pinjaman, dan semua dokumen. Saya sangat mempercayai Madam ESTHER PATRICK dengan penghargaan dan kepercayaan perusahaan yang sepenuh hati karena dia benar-benar telah membantu hidup saya membayar proyek saya. Anda sangat beruntung memiliki kesempatan untuk membaca kesaksian ini hari ini. Jadi, jika Anda membutuhkan pinjaman, silakan hubungi Madam melalui email: (estherpatrick83@gmail.com)

    Anda juga dapat menghubungi saya melalui email saya di (siskawibowo71@gmail.com) jika Anda merasa kesulitan atau menginginkan prosedur untuk mendapatkan pinjaman

    Sekarang, yang saya lakukan adalah mencoba untuk memenuhi pembayaran pinjaman bulanan yang saya kirim langsung ke rekening bulanan Nyonya seperti yang diarahkan. Tuhan akan memberkati Nyonya ESTHER PATRICK untuk Segalanya. Saya bersyukur

    ReplyDelete
  5. Hari yang baik untuk semua warga negara Indonesia, nama saya Nurul Yudianto, tolong, saya ingin berbagi kesaksian hidup saya yang sebenarnya di sini di platform ini sehingga semua warga negara Indonesia berhati-hati dengan pemberi pinjaman pinjaman di internet

    Setelah beberapa waktu berusaha mendapatkan pinjaman dari lembaga keuangan, dan terus ditolak, saya memutuskan untuk mengajukan pinjaman secara online tetapi saya curang dan kehilangan Rp18,7 juta, kepada seorang wanita di saudi arabia dan Nigeria.

    Saya menjadi sangat putus asa dalam mendapatkan pinjaman, jadi saya berdiskusi dengan teman saya Nyonya Rika Nadia (rikanadia6@gmail.com) yang kemudian memperkenalkan saya kepada Lady Esther, manajer Cabang dari Access Loan Firm, sehingga teman saya meminta saya untuk mendaftar dari LADY ESTHER, jadi saya Menjerit dituangkan dan dihubungi LADY ESTHER. melalui email: (estherpatrick83@gmail.com)

    Saya mengajukan pinjaman sebesar Rp250 juta dengan suku bunga 2%, sehingga pinjaman disetujui dengan mudah tanpa tekanan dan semua persiapan dilakukan dengan transfer kredit, karena tidak memerlukan jaminan dan jaminan untuk pengalihan pinjaman, saya diberitahu untuk mendapatkan sertifikat perjanjian lisensi untuk mentransfer kredit saya dan dalam waktu kurang dari satu setengah jam uang pinjaman telah dimasukkan ke dalam rekening bank saya.

    Saya pikir itu adalah lelucon sampai saya menerima panggilan dari bank saya bahwa akun saya telah dikreditkan dengan jumlah Rp250 juta. Saya sangat senang bahwa akhirnya Tuhan telah menjawab doa-doa saya dengan buku pinjaman dengan pinjaman asli saya, yang telah memberi saya keinginan hati saya.

    Semoga Tuhan memberkati LADY ESTHER untuk mewujudkan kehidupan yang adil bagi saya, jadi saya menyarankan siapa pun yang tertarik untuk mendapatkan pinjaman untuk menghubungi Mrs. LADY ESTHER melalui email: (estherpatrick83@gmail.com) atas pinjaman Anda

    Akhirnya saya ingin berterima kasih kepada Anda semua karena meluangkan waktu untuk membaca kesaksian hidup saya yang sebenarnya tentang kesuksesan saya dan saya berdoa kepada Tuhan untuk melakukan kehendak-Nya dalam hidup Anda. Anda dapat menghubungi saya untuk informasi lebih lanjut melalui email saya: (nurulyudianto2@gmail.com) Salam

    ReplyDelete
  6. Assalamualaikum
    Nama saya Sri Muji Astuti. Saya seorang pemilik bisnis yang menjual kosmetik dan pakaian. Untuk sementara, saya telah mencari pemberi pinjaman pinjaman yang dapat saya pinjam untuk menumbuhkan bisnis saya dan juga menciptakan lapangan kerja bagi orang lain. Pengalaman pertama saya dengan pemberi pinjaman internet sangat buruk dan saya kehilangan jumlah 24 juta karena saya mengajukan 800 juta untuk meningkatkan bisnis saya. Setelah pengalaman saya, saya berjanji pada diri sendiri bahwa saya tidak akan pernah meminjam dari internet karena saya ditipu.

    Jadi, suatu hari saya dengan setia membaca artikel di blog dan setelah saya selesai membaca, saya pergi untuk memeriksa bagian komentar untuk mengetahui pendapat mereka. Saya melihat komentar oleh Yeyes Ristintares, seorang wanita bisnis besar dan dia berbagi cerita tentang bagaimana dia meminjam pinjaman besar dari perusahaan tempat Ms. Helen Wilson bekerja.

    Kemudian, saya memutuskan untuk menghubungi Yeyes Ristintares dan saya menceritakan kisah saya kepadanya tentang bagaimana saya kehilangan 24 juta dari pemberi pinjaman yang buruk. Saya masih ingat dengan jelas bagaimana dia memberi tahu saya bahwa semua pencarian saya untuk pemberi pinjaman yang andal sudah berakhir. Dia mengirimi saya emailnya dan saya mengiriminya email untuk memastikan karena saya tidak ingin kehilangan uang lagi. dia membalas saya dan mengatakan saya harus menghubungi perincian perusahaan tempat Ny. Helen Wilson bekerja dan saya akan menerima pinjaman saya tanpa penundaan dan saya harus mencoba untuk membagikan kabar baik saya sehingga orang lain selamat dari pemberi pinjaman yang buruk.

    Jadi saya menghubungi Ny. Helen Wilson melalui email: (helenwilson719@gmail.com) dan dengan nomor WA-nya: +1-585-326-2165. Ini adalah email Yeyes Ristintares: (yristintares@gmail.com) yang saya hubungi.
    Setelah saya menghubungi perusahaan pinjaman, saya diminta untuk menyerahkan segala sesuatu yang diminta dari saya sebagai peminjam dan setelah beberapa saat, pinjaman itu disetujui untuk saya dan saya menerima pinjaman saya tanpa penundaan atau segala bentuk tekanan.
    jadi, saya menambahkan informasi pribadi saya kepada siapa saja yang mencari pemberi pinjaman yang dapat dipercaya untuk menghubungi saya dan saya siap membantu Anda karena saya ingin orang lain diselamatkan dari pemberi pinjaman yang buruk. Hubungi saya melalui email saya: srimujiastuti93@gmail.com

    Saya berdoa agar ALLAH akan memberikan mereka yang membutuhkan pinjaman untuk melihat kisah saya sehingga mereka dapat diselamatkan seperti saya. Saya selalu siap memberikan bantuan kepada siapa saja yang membutuhkannya, jadi jangan ragu untuk menghubungi saya kapan saja karena saya tidak membuat orang saya jatuh ke tangan pencuri.

    ReplyDelete
  7. Are you in a financial crisis, looking for money to start your own business or to pay your bills?
    GET YOUR BLANK ATM CREDIT CARD AT AFFORDABLE PRICE*
    We sell this cards to all our customers and interested buyers
    worldwide,Tho card has a daily withdrawal limit of $5000 and up to $50,000
    spending limit in stores and unlimited on POS.

    YOU CAN ALSO MAKE BINARY INVESTMENTS WITH LITTLE AS $500 AND GET $10,000 JUST IN SEVEN DAYS

    **WHAT WE OFFER**

    *1)WESTERN UNION TRANSFERS/MONEY GRAM TRANSFER*
    *2)BANKS LOGINS*
    *3)BANKS TRANSFERS*
    *4)CRYPTO CURRENCY MINNING*
    *5)BUYING OF GIFT CARDS*
    *6)LOADING OF ACCOUNTS*
    *7)WALMART TRANSFERS*
    *8)BITCOIN INVESTMENTS*
    *9)REMOVING OF NAME FROM DEBIT RECORD AND CRIMINAL RECORD*
    *10)BANK HACKING*
    **email blankatmmasterusa@gmail.com
    **you can also call or whatsapp us Contact us today for more enlightenment *
    *+1(539) 888-2243*
    **BEWARE OF SCAMMERS AND FAKE HACKERS IMPERSONATING US BUT THEY ARE NOT
    FROM *
    *US CONTACT US ONLY VIA THIS CONTACT **
    *WE ARE REAL AND LEGIT...........2021 FUNDS/FORGET ABOUT GETTING A LOAN..*

    IT HAS BEEN TESTED AND TRUSTED
    🙌🙌🙌🙌🙌👍👍👍👍👍🙏🙏🙏🙏🙏🙏🙏🙏

    ReplyDelete
  8. COMPANY:ISKANDAR LESTARI LOAN COMPANY
    e_mail:::[iskandalestari.kreditpersatuan@gmail.com]
    W/A::::::::::::::::::::::::::::\+6282274045059
    Website:https://iskandalestarikred.wixsite.com/iskandarlestariloans


    Nama saya Aditya Aulia saya mengalami trauma keuangan karena saya ditipu dan ditipu oleh banyak perusahaan pinjaman online dan saya pikir tidak ada yang baik bisa keluar dari transaksi online tapi semua keraguan saya segera dibawa untuk beristirahat saat teman saya mengenalkan saya. untuk Ibu pada awalnya saya pikir itu masih akan menjadi permainan bore yang sama saya harus memaksa diri untuk mengikuti semua proses karena mereka sampai pada kejutan terbesar saya setelah memenuhi semua persyaratan karena permintaan oleh proses saya bisa mendapatkan pinjaman sebesar 350jt di rekening Bank Central Asia (BCA) saya saat saya waspada di telepon saya, saya tidak pernah
    mempercayainya, agaknya saya bergegas ke Bank untuk memastikan bahwa memang benar ibu kontak sekarang mengalami terobosan pemanasan jantung dalam kehidupan finansial Anda melalui apakah itu atau apakah kamu ingin mengkonfirmasi dari saya? Anda bisa menghubungi saya melalui surat saya: [aditya.aulia139@gmail.com] dan juga Anda bisa menghubungi perusahaan ISKANDAR LESTARI LOAN COMPANY via: [mail:iskandalestari.kreditpersatuan@gmail.com]
    :::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::\
    :::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::\
    :::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::
    COMPANY:ISKANDAR LESTARI LOAN COMPANY
    e_mail:::[iskandalestari.kreditpersatuan@gmail.com]

    ReplyDelete
  9. Saya Harum Ahmadzulkifli dari Filipina dan saya tinggal di George Town Penang, Malaysia. Saya ingin menyaksikan pekerjaan Tuhan yang baik dalam hidup saya bagi orang-orang yang mencari pinjaman di Asia, terutama Malaysia dan Filipina dan bagian dunia lainnya, karena ekonomi yang buruk di beberapa negara.

    Saya telah menjadi korban penipuan kredit, saya kehilangan banyak uang karena saya mencari pinjaman dari perusahaan mereka. Saya hampir diedit dalam proses karena saya ditangkap oleh orang-orang dari hutang saya sendiri, sebelum saya dibebaskan dari penjara.

    Seorang teman saya menjelaskan situasi saya dan kemudian memberi tahu saya tentang kesaksian yang mereka lihat di media sosial dari Zulaikha Yugesh dari email zulaikhayugesh@gmail.com dan memperkenalkan saya pada pinjaman yang dapat dipercaya oleh pemasok, PERUSAHAAN PINJAMAN Ibu RIKA ANDERSON. Saya juga memverifikasi dari saksi lainnya Ayu Amangku email ayuamangku@gmail.com, dan Ibu Margaretha Asmara dari Ambon di Indonesia email margarethaasmaran@gmail.com dan whatsapp +6282340185186.

    Saya mendapat pinjaman RM250.000 mata uang Malaysia dari Rika Anderson Loan Corporation dengan mudah dalam waktu 24 jam yang saya gunakan, dan sekarang saya telah memutuskan untuk membagikan pekerjaan baik ibu Rika di keluarga saya. Jika Anda membutuhkan pemberi pinjaman gen.

    silakan hubungi Perusahaan Pinjaman Rika Anderson melalui
    Situs web: www.rikaandersonloancompany.webs.com
    email: rikaandersonloancompany@gmail.com
    Whatsapp: +1(929)526-0086
    Layanan Pelanggan Whatsapp: +1 916 448 1012

    Anda juga dapat menghubungi saya untuk informasi apapun melalui email saya, harumahmadzulkifli@gmail.com

    ReplyDelete
  10. Damai sejahtera bagi Anda semua, saya mrs. Puspita Ismaya dari Balikpapan di Indonesia. Saya sangat senang karena saya mendapat pinjaman dari Perusahaan Pinjaman Rika Anderson.

    Saya tidak pernah percaya bahwa saya bisa mendapatkan kredit online, semua pujian ditujukan kepada Yang Mahakuasa, saya mendapat kredit sebesar Rp80.000.000 beberapa hari lalu dari ibu dari CEO RIKA ANDERSON LOAN COMPANY.

    Saya harap Tuhan banyak dari mereka semua, saran saya bagi mereka yang mencari saran internet harus sangat berhati-hati karena ada pemberi pinjaman, silakan hubungi RIKA ANDERSON LOAN COMPANY email rikaandersonloancompany@gmail.com. Whatsapp +1(929)526-0086 Anda juga dapat menghubungi saya di puspitanismaya@gmail.com

    KESAKSIAN: Puspita Ismaya
    NEGARA: Balikpapan di Indonesia
    PINJAMAN: Rp80.000.000
    puspitanismaya@gmail.com

    PERUSAHAAN PINJAMAN RIKA ANDERSON
    Situs web: www.rikaandersonloancompany.webs.com
    email: rikaandersonloancompany@gmail.com
    Panggilan Langsung/Whatsapp: +1(929)526-0086
    Layanan Pelanggan Whatsapp: +1 916 448 1012

    ReplyDelete
  11. Nama saya Asmaul Khusnuliyah, saya ingin membagikan kesaksian hidup saya yang sebenarnya di sini di platform ini agar semua pencari pinjaman berhati-hati dengan pemberi pinjaman di internet

    Setelah beberapa lama mencoba mendapatkan pinjaman dari lembaga keuangan, dan terus ditolak, saya memutuskan untuk mengajukan pinjaman online tetapi saya ditipu dan kehilangan Rp. 12,3 juta untuk seorang pria di Afrika. Saya menjadi sangat putus asa dalam mendapatkan pinjaman, maka saya berdiskusi dengan teman saya Bu Mitu Maria yang kemudian memperkenalkan saya dengan Ibu Helen Wilson, Manajer Kantor Keuangan WEMA, sehingga teman saya meminta saya untuk memproses pinjaman saya dengan Ibu Sarah. Maka saya menghubungi Bu Sarah melalui email: helenwilson719@gmail.com dan juga di WhatsApp: +1-585-326-2165

    Saya mengajukan pinjaman sebesar Rp640 juta dengan tingkat bunga 2%, sehingga pinjaman tersebut disetujui dengan mudah tanpa tekanan dan semua persiapan dilakukan dengan transfer kredit, karena tidak memerlukan jaminan dan penjamin untuk pengalihan pinjaman tersebut, Saya diberitahu untuk mendapatkan sertifikat perjanjian lisensi untuk mentransfer kredit saya dan dalam waktu kurang dari 4 jam, uang pinjaman saya dimasukkan ke rekening bank saya.

    Saya kira itu bercanda sampai saya menerima telepon dari bank saya bahwa rekening saya sudah dikreditkan Rp640 juta. Saya sangat senang akhirnya ALLAH menjawab doa-doa saya dan Dia telah memberikan saya keinginan hati saya.

    Semoga ALLAH memberkati Bu Helen yang telah memberi saya kehidupan yang adil, maka saya berpesan kepada siapapun yang berminat mendapatkan pinjaman untuk menghubungi Bu HELEN WILSON via email: (helenwilson719@gmail.com) dan WhatsApp: +1-585-326-2165 untuk pinjaman Anda

    Akhirnya, saya ingin mengucapkan terima kasih kepada Anda semua karena telah meluangkan waktu untuk membaca kesaksian sejati hidup saya tentang kesuksesan saya dan saya berdoa kepada ALLAH untuk melakukan kehendak-Nya dalam hidup Anda. Anda dapat menghubungi saya untuk informasi lebih lanjut melalui email saya: (asmaulkhusnuliyah1@gmail.com)
    Salam pembuka

    ReplyDelete
  12. Nama saya RONI DILLA, saya ingin menggunakan media ini untuk menasihati semua orang agar berhati-hati dalam mendapatkan pinjaman Internet karena begitu banyak pemberi pinjaman Internet di sini adalah scammers dan mereka hanya berbagi cerita untuk menipu Anda dari uang Anda, saya mengajukan pinjaman Rp500.000.000 dari seorang wanita di Jerman dan saya kehilangan Rp 15.000.000 tanpa mendapatkan pinjaman,

    Pada 27 September 2017, teman saya Suri Yono di tempat saya memberi tahu saya bagaimana dia mengajukan pinjaman dari PUSAT PINJAMAN MODAL dan dia akhirnya menerima pinjaman. Saya tidak pernah mempercayainya sampai saya pergi bersamanya ke bank untuk mengkonfirmasi dan saya kagum bahwa saya telah kehilangan banyak uang hanya untuk mendapatkan pinjaman untuk keluarga saya. teman saya untuk memperkenalkan saya kepada seorang ibu yang baik. Tomasa Justin, CAPITAL CENTER, dia membuat dan mengajukan pinjaman sebesar Rp500.000.000.

    Saya memenuhi syarat dan ketentuan pinjaman perusahaan dan aplikasi pinjaman saya disetujui untuk saya tanpa tekanan dan kesulitan. Akhirnya, saya menerima pinjaman di rekening bank saya dan saya menghubungi teman saya Suri Yono bahwa saya telah menerima pinjaman dan saya juga telah memperkenalkan begitu banyak orang kepada ibu yang baik, Bu MARIA PEDRO.
    Saya ingin Anda membaca kesaksian saya untuk menghubungi ibu yang baik. jika Anda membutuhkan pinjaman sehingga Anda juga akan bersaksi tentang niat baik ibu yang baik, jadi saya menggunakan jalan ini untuk memberi tahu setiap orang Indonesia dan orang lain yang layak untuk membaca kesaksian saya dan dia membutuhkan pinjaman untuk menghubungi Nyonya MARIAPEDRO melalui EMAIL: [mariapedroguaranteetrustloan@gmail .com]

    Yono viadia EMAIL: YONOSURI702@GMAIL.COM

    Anda masih dapat menghubungi saya jika membutuhkan informasi lebih lanjut melalui EMAIL: ronidilla76@gmail.com

    Anda juga dapat menghubungi teman saya Suri

    Terima kasih sekali lagi telah membaca kesaksian saya, dan semoga ALLAH terus memberkati kita semua dan memberi kita umur panjang dan kemakmuran

    ReplyDelete
  13. Assalamualaikum
    Nama saya Sri Muji Astuti. Saya seorang pemilik bisnis yang menjual kosmetik dan pakaian. Untuk sementara, saya telah mencari pemberi pinjaman pinjaman yang dapat saya pinjam untuk menumbuhkan bisnis saya dan juga menciptakan lapangan kerja bagi orang lain. Pengalaman pertama saya dengan pemberi pinjaman internet sangat buruk dan saya kehilangan jumlah 24 juta karena saya mengajukan 800 juta untuk meningkatkan bisnis saya. Setelah pengalaman saya, saya berjanji pada diri sendiri bahwa saya tidak akan pernah meminjam dari internet karena saya ditipu.

    Jadi, suatu hari saya dengan setia membaca artikel di blog dan setelah saya selesai membaca, saya pergi untuk memeriksa bagian komentar untuk mengetahui pendapat mereka. Saya melihat komentar oleh Yeyes Ristintares, seorang wanita bisnis besar dan dia berbagi cerita tentang bagaimana dia meminjam pinjaman besar dari perusahaan tempat Ms. Helen Wilson bekerja.

    Kemudian, saya memutuskan untuk menghubungi Yeyes Ristintares dan saya menceritakan kisah saya kepadanya tentang bagaimana saya kehilangan 24 juta dari pemberi pinjaman yang buruk. Saya masih ingat dengan jelas bagaimana dia memberi tahu saya bahwa semua pencarian saya untuk pemberi pinjaman yang andal sudah berakhir. Dia mengirimi saya email nya dan saya mengirimkan email untuk memastikan karena saya tidak ingin kehilangan uang lagi. dia membalas saya dan mengatakan saya harus menghubungi perincian perusahaan tempat Ny. Helen Wilson bekerja dan saya akan menerima pinjaman saya tanpa penundaan dan saya harus mencoba untuk membagikan kabar baik saya sehingga orang lain selamat dari pemberi pinjaman yang buruk.

    Jadi saya menghubungi Ny. Helen Wilson melalui email: (helenwilson719@gmail.com). Ini adalah email Yeyes Ristintares: (yristintares@gmail.com) yang saya hubungi.
    Setelah saya menghubungi perusahaan pinjaman, saya diminta untuk menyerahkan segala sesuatu yang diminta dari saya sebagai peminjam dan setelah beberapa saat, pinjaman itu disetujui untuk saya dan saya menerima pinjaman saya tanpa penundaan atau segala bentuk tekanan.
    jadi, saya menambahkan informasi pribadi saya kepada siapa saja yang mencari pemberi pinjaman yang dapat dipercaya untuk menghubungi saya dan saya siap membantu Anda karena saya ingin orang lain diselamatkan dari pemberi pinjaman yang buruk. Hubungi saya melalui email saya: srimujiastuti93@gmail.com

    Saya berdoa agar ALLAH akan memberikan mereka yang membutuhkan pinjaman untuk melihat kisah saya sehingga mereka dapat diselamatkan seperti saya. Saya selalu siap memberikan bantuan kepada siapa saja yang membutuhkannya, jadi jangan ragu untuk menghubungi saya kapan saja karena saya tidak membuat orang saya jatuh ke tangan pencuri.

    ReplyDelete
  14. Halo semuanya, saya Rika Nadia, saat ini tinggal orang Indonesia dan saya warga negara, saya tinggal di JL. Baru II Gg. Jaman Keb. Lama Utara RT.004 RW.002 No. 26. Saya ingin menggunakan media ini untuk memberikan saran nyata kepada semua warga negara Indonesia yang mencari pinjaman online untuk berhati-hati karena internet penuh dengan penipuan, kadang-kadang saya benar-benar membutuhkan pinjaman , karena keuangan saya buruk. statusnya tidak begitu baik dan saya sangat ingin mendapatkan pinjaman, jadi saya jatuh ke tangan pemberi pinjaman palsu, dari Nigeria dan Singapura dan Ghana. Saya hampir mati, sampai seorang teman saya bernama EWITA YUDA (ewitayuda1@gmail.com) memberi tahu saya tentang pemberi pinjaman yang sangat andal bernama Ny. ESTHER PATRICK Manajer cabang dari Access loan Firm, Dia adalah pemberi pinjaman global; yang saya hubungi dan dia meminjamkan saya pinjaman Rp600.000.000 dalam waktu kurang dari 12 jam dengan tingkat bunga 2% dan itu mengubah kehidupan seluruh keluarga saya.

    Saya menerima pinjaman saya di rekening bank saya setelah Nyonya. LADY ESTHER telah mentransfer pinjaman kepada saya, ketika saya memeriksa saldo rekening bank saya dan menemukan bahwa jumlah Rp600.000.000 yang saya terapkan telah dikreditkan ke rekening bank saya. dan saya punya buktinya dengan saya, karena saya masih terkejut, emailnya adalah (ESTHERPATRICK83@GMAIL.COM)

    Jadi untuk pekerjaan yang baik, LADY ESTHER telah melakukannya dalam hidup saya dan keluarga saya, saya memutuskan untuk memberi tahu dan membagikan kesaksian saya tentang LADY ESTHER, sehingga orang-orang dari negara saya dan kota saya dapat memperoleh pinjaman dengan mudah tanpa stres. Jadi, jika Anda memerlukan pinjaman, hubungi LADY ESTHER melalui email: (estherpatrick83@gmail.com) silakan hubungi LADY ESTHER Dia tidak tahu bahwa saya melakukan ini tetapi saya sangat senang sekarang dan saya memutuskan untuk memberi tahu orang lain tentang dia, Dia menawarkan semua jenis pinjaman baik untuk perorangan maupun perusahaan dan juga saya ingin Tuhan memberkati dia lebih banyak,

    Anda juga dapat menghubungi saya di email saya: (rikanadia6@gmail.com). Sekarang, saya adalah pemilik bangga seorang wanita bisnis yang baik dan besar di kota saya, Semoga Tuhan Yang Mahakuasa terus memberkati LADY ESTHER atas pekerjaannya yang baik dalam hidup dan keluarga saya.
    Tolong lakukan dengan baik untuk meminta saya untuk rincian lebih lanjut tentang Ibu dan saya akan menginstruksikan, dan ada bukti pinjaman, hubungi LADY ESTHER melalui email: (estherpatrick83@gmail.com) Terima kasih semua

    ReplyDelete
  15. Salam Semua.
    Saya Edi Sugiarto dari Yogyakarta, Allah telah dikaruniai dua orang anak dan Istri tercinta Linda Fitriawati, saya ingin membagikan kesaksian saya karena ALLAH mencintai saya. Setahun yang lalu saya sangat membutuhkan uang jadi saya berpikir untuk mengambil pinjaman. Kemudian saya bertemu seseorang, orang yang salah mengaku sebagai pemberi pinjaman, dan tidak tahu bahwa itu semua adalah penipuan. Saya ditipu seharga 27 juta Rupiah, dan mereka menolak untuk mentransfer pinjaman saya kepada saya, mereka juga berhenti mengirimi saya email sejak itu. Saya menjadi bingung, seluruh hidup saya hilang. Istri saya jatuh sakit dan ada tagihan rumah sakit yang harus dibayar jutaan, yang saya pikirkan saat ini hanya bunuh diri, teman saya bernama Santoso datang menemui saya pada hari yang naas itu, dia juga menjadi korban penipuan, dia memberi tahu saya tentang konferensi yang diselenggarakan oleh Wahyu Handoko untuk memberdayakan perempuan dan laki-laki yang ingin membuat kekayaan, dia meminta kakaknya untuk membantu saya mengurus istri dan anak-anak saya, jadi kami pergi untuk konferensi. Setelah semua motivasi berbicara, dia bertanya kepada kami pertanyaan "Apakah Anda Siap Untuk Apa yang Diperlukan Untuk Menjadi Kaya" dengan berani di jemaat kecil itu, saya berdiri dan berkata "YA" dan kami semua diminta untuk datang keesokan harinya dengan rencana bisnis .

    Kami pergi dan dia berbicara tentang bagaimana dia mendapatkan pinjamannya dan koneksinya melalui HELEN WILSON yang hebat, Pemberi Pinjaman online, segera saya takut, teman saya mendorong dan kami menghubungi Ibu Helen Wilson, seperti yang diarahkan oleh Wahyu Handoko dari konferensi. Saya dan teman saya mulai memproses sementara Pak Wahyu telah kembali, beberapa hari kemudian saya menerima telepon dari teman saya yang memberi tahu saya bahwa dia menerima peringatan dari bank, pinjamannya telah dilunasi, sudah terlambat sehingga saya tidak bisa pergi ke bank saya untuk konfirmasi, paginya pemberitahuan datang, akhirnya saya mendapat pinjaman sebesar 720 juta Rupiah dari Helen Wilson, setelah mengikuti proses hukum. kami diberi arahan untuk menyerahkan rencana bisnis kami dan meninggalkan uang di bank selama seminggu, kemudian Pak Handoko menelepon meminta kami untuk bertemu lagi yang kami patuhi, kami tiba di tempat itu dan melihat dampak orang asing terhadap perdagangan dan investasi, kami diberi kuliah dan kontak untuk mulai berinvestasi, dalam enam bulan melalui koneksi ibu Helen saya mulai mengimpor dan hari ini saya dan istri saya telah mendirikan dua perusahaan besar.

    Saya ingin Anda semua tahu bahwa satu-satunya pemberi pinjaman sejati yang saya saksikan adalah Ms. HELEN WILSON, hubungi dia hari ini dan Anda akan mendapatkan perubahan positif dalam hidup Anda, ini email helenwilson719@gmail.com. Anda dapat menghubungi saya di email saya sugiartoe385@gmail.com, untuk konfirmasi. Perhatikan, ada banyak pemberi pinjaman palsu online untuk menipu Anda, merobek Anda dari uang hasil jerih payah Anda, harus dari mereka pergi sejauh menyiapkan situs web pribadi mereka hanya untuk menipu Anda, pinjaman yang mengarahkan Anda untuk mengunjungi situs web palsu, mereka semua penipu .

    Jadi hubungi perusahaan induk Helen sekarang dan pinjaman Anda akan ditransfer kepada Anda saat Anda mengikuti proses hukum, sekali lagi ini adalah emailnya (helenwilson719@gmail.com) . ALLAH melihat hatiku dan dia tahu aku mengatakan yang sebenarnya dan tidak ada yang lain selain kebenaran.

    ReplyDelete
  16. Putri Ahmad
    Indonesia
    Surabaya
    Pinjaman: Rp100 juta
    Putri: putriitaahmad@gmail.com

    Hubungi Mrs. RIKA ANDERSON
    Email: rikaandersonloancompany@gmail.com
    www.wasap.my/+19295260086/RikaAndersonloancompany
    Whatsapp: +1(929)526-0086
    WA: +6285854125084

    Am Putri Ahmad dari kota Surabaya. Saya kehilangan sekitar 7 juta karena saya butuh modal besar sekitar Rp100.000.000 juta. Saya hampir mati, saya tidak punya tempat untuk pergi. bisnis saya hancur, dan dalam proses itu saya kehilangan putra saya. Saya tidak tahan lagi dengan kejadian ini.

    Saya bertemu dengan teman online Margaretha Asmara dengan email margarethaasmaran@gmail.com dan saya juga menghubungi ibu Nisrina Endang di email facebook endangnisrina@gmail.com yang memberikan kesaksian dan memperkenalkan saya kepada ibu yang baik, Mrs. Rika Anderson dari RIKA ANDERSON LOAN COMPANY yang akhirnya membantu saya beberapa hari yang lalu saya mendapat pinjaman 100 juta dari perusahaan.

    Jadi jika Anda membutuhkan pinjaman dan ingin mendapatkan pinjaman dengan cepat. Saya melihat orang-orang membagikan kesaksian mereka di blog ini dan saya memutuskan untuk juga menceritakan kisah saya. Anda juga dapat menghubungi saya melalui email ini jika Anda memiliki keraguan atau saran. Semoga Allah memberkati kita semua dan membawa kita ke penolong keuangan yang baik.

    ReplyDelete